Hubungan Variabel dalam Analisis Pola Klaster

January 04, 2014
Hubungan Antar Variabel Independen dengan Variabel Dependen dalam Analisis Pola Klaster Dan Orientasi Pasar (Studi Kasus Sentra Industri Kerajinan Logam Desa Tumang Kecamatan Cepogo Kabupaten Boyolali):
  1. Hubungan Antara Tenaga Kerja dengan Orientasi Pasar
  2. Hubungan Antara Pelatihan Usaha dengan Orientasi Pasar
  3. Hubungan Antara Umur Perusahaan dengan Orientasi Pasar
  4. Hubungan Teknologi Peralatan dengan Orientasi Pasar
  5. Hubungan Antara Jaringan Pembeli Terbesar dengan Orientasi Pasar
  6. Hubungan Jaringan Pemasok Bahan Baku dengan Orientasi Pasar
  7. Hubungan Antara Keaktifan Berpromosi dengan Orientasi Pasar
A. Hubungan Antara Tenaga Kerja dengan Orientasi Pasar
Dalam Badan Pusat Statistik, tenaga kerja adalah penduduk usia kerja (15 tahun atau lebih) yang bekerja atau punya pekerjaan namun sementara tidak bekerja, dan yang sedang mencari pekerjaan. Mampu bekerja berarti mampu melakukan kegiatan yang mempunyai nilai ekonomis, yaitu bahwa kegiatan tersebut menghasilkan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Dalam hal ini tenaga kerja merupakan sumber daya manusia yang berkontribusi dalam bentuk usaha kerja atau jasa dalam proses produksi yang mencerminkan kualitas usaha yang diberikan oleh seseorang dalam waktu tertentu untuk menghasilkan barang dan jasa.



Michael Porter (1998), menjelaskan bahwa faktor input dalam suatu industri seperti sumber daya manusia (human resource), merupakan penentu keberhasilan industri tersebut. Semakin tinggi kualitas faktor input ini, maka semakin besar peluang industri untuk meningkatkan daya saing dan produktivitas. Hal ini sejalan dengan penelitian Kuncoro dan Irwan (2003) bahwa tenaga kerja mempunyai hubungan yang positif dan berpengaruh signifikan terhadap orientasi pasar ekspor. Hasil penelitian Y. Sri Susilo (2007) juga didapatkan pertumbuhan usaha pengrajin gerabah dan keramik Kasongan dipengaruhi secara positif dan signifikan oleh ukuran usaha dalam hal ini jumlah tenaga kerja dengan semakin banyak unit usaha yang dipekerjakan maka semakin besarprobabilitas untuk ekspor dan hasil produksi makin bertambah sehingga mempengaruhi pertumbuhan industri

B. Hubungan Antara Pelatihan Usaha dengan Orientasi Pasar
Pelatihan merupakan suatu bentuk human capital yang memerlukan pembiayaan dalam investasinya. Latihan yang dilakukan di luar usaha merupakan pelatihan yang bersifat formal yang dilakukan oleh perusahaan atau karyawan itu sendiri di luar jam kerja. Sedangkan pelatihan yang dilakukan di dalam perusahaan dapat dilakukan dengan cara mengikut sertakan karyawan dalam berbagai aktivitas tertentu sehingga akan meningkatkan ketrampilan dan pengetahuannya. Pelatihan yang diberikan memiliki pengaruh terhadap produktivitas tenaga kerja yang dimiliki perusahaan.

C. Hubungan Antara Umur Perusahaan dengan Orientasi Pasar
Umur perusahaan menunjukkan seberapa lama perusahaan mampu bertahan melaksanakan kegiatan operasionalnya. Semakin lama umur perusahaan, maka semakin banyak informasi yang telah diperoleh masyarakat tentang perusahaan tersebut. Dengan demikian, akan mengurangi adanya asimetri informasi, dan memperkecil ketidakpastian pada masa yang akan datang. Hal ini sesuai dengan penelitian Kuncoro dan Irwan (2003) dan Y. Sri Susilo (2007) bahwa umur unit usaha semakin lama akan mempunyai pengalaman menjalankan usaha dan semakin besar kemungkinan untuk melakukan ekspor.

D. Hubungan Teknologi Peralatan dengan Orientasi Pasar
Peran teknologi dalam peningkatan produktivitas industri sangatlah besar. Penggunaan teknologi ini diperkuat dengan penelitian Choirul (2006), bahwa pada klaster yang terfokus pada kegiatan manufacturing, maka peran teknologi sangat dominan karena berpengaruh langsung terhadap tingkat efisiensi, efektivitas dan produktivitas. Namun, penggunaan teknologi yang banyak digunakan oleh pengusaha juga memberikan kelemahan diantaranya:
(1) rendahnya produktivitas tenaga kerja,
(2) sulitnya melakukan inovasi produk,
(3) rendahnya mutu produk dan
(4) menurunnya motivasi tenaga kerja.

Rendahnya teknologi yang dimiliki oleh industri pada umumnya disebabkan tidak adanya dana untuk memiliki serta lemahnya informasi dan pemahaman pengusaha akan teknologi yang berkembang dan tersedia di pasar (Anonim, 2006). Sedangkan penelitian Kuncoro dan Irwan (2003) teknologi berpengaruh positif terhadap orientasi pasar ekspor sentra industri keramik di Kasongan.

E. Hubungan Antara Jaringan Pembeli Terbesar dengan Orientasi Pasar
Perusahaan yang berorientasi pasar dinilai memiliki pengetahuan tentang pasar yang lebih tinggi serta memiliki kemampuan berhubungan dengan pelanggan lebih baik, kemampuan ini dipandang mampu menjamin perusahaan untuk memperoleh keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan yang kurang berorientasi pasar (Narver dan Slater, 1990).

Jaringan pembeli memiliki arti penting untuk mengembangkan produk usaha. Ketika jaringan pemasaran sudah diperoleh maka berapapun produk yang dihasilkan oleh usaha kecil dan menengah tidak perlu lagi mencari calon pembeli, bahkan bukan tidak mungkin calon pembeli akan datang dengan sendirinya (Riswidodo, 2007).

Pembeli merupakan pihak yang menggunakan output yang dihasilkan oleh suatu perusahaan. Menurut Kotler (1980) terdapat lima jenis pembeli, yaitu :
1. Pasar Konsumen
Perseorangan dan rumah tangga yang membeli barang dan jasa untuk dikonsumsi pribadi.
2. Pasar Industri
Kelompok / Organisasi yang membeli barang dan jasa untuk proses produksi mereka guna mendapatkan keuntungan ataupun mencapai sasaran lainnya.
3. Pasar Reseller
Kelompok / Organisasi yang membeli barang dan jasa yang akan dijual kembali untuk mendapatkan laba.
4. Pasar Pemerintah
Badan pemerintah yang membeli barang dan jasa untuk memproduksi pelayanan umum ataupun untuk memindahkan barang dan jasa kepada orang lain yang membutuhkan.
5. Pasar Internasional
Pembeli yang berasal dari luar negeri termasuk konsumen, produsen, reseller, dan pemerintah asing.

Jenis pembeli tersebut dikembangkan menjadi indikator kuatnya hubungan jaringan pengrajin dengan pembeli yang digunakan dalam penelitian ini yang diukur dengan intensitasnya, kontrak dan komitmen yang terjalin.

F. Hubungan Jaringan Pemasok Bahan Baku dengan Orientasi Pasar
Pemasok merupakan perusahaan bisnis atau perseorangan ;yang menyediakan sumber daya yang dibutuhkan oleh perusahaan untuk memproduksi barang dan jasa tertentu. Hubungan antara pemasok dengan perusahaan yang dipasoknya juga hanya terbatas pada transaksi jual beli. Pemasok berkeinginan untuk memindahkan atau menjual produknya secepat dan sebanyak mungkin dengan harga yang tinggi, sementara perusahaan yang disuplainya menginginkan harga yang murah dan pengiriman yang cepat (Kotler, 1980).

Hal tersebut kemudian dikembangkan menjadi indikator kuatnya hubungan jaringan pengrajin dengan pemasok bahan baku yang digunakan dalam penelitian ini berdasar teori tersebut yang diukur dengan intensitasnya, kontrak, dan komitmen yang terjalin.

G. Hubungan Antara Keaktifan Berpromosi dengan Orientasi Pasar
Keaktifan promosi adalah kegiatan yang dilakukan terus menerus untuk memberikan informasi baik melalui pameran, periklanan seperti booklet, pamflet dilakukan lebih dari satu kali dalam satu periode tertentu yang bersifat lokal, nasional ataupun internasional (Riswidodo, 2007).

Promosi merupakan cara untuk merayu pelanggan dan calon konsumen untuk membeli lebih banyak barang di suatu perusahaan dan merupakan faktor penentu keberhasilan suatu program pemasaran. Bauran promosi adalah program komunikasi sacara total meliputi iklan pribadi, promosi penjualan dan hubungan masyarakat yang dipergunakan perusahaan untuk mencapai tujuan pemasarannya. Bauran promosi terdiri dari (Kotler, 1980) :

1. Pengiklanan.
Pengiklanan adalah semua bentuk presentasi non personal dan promosi ide, barang atau jasa oleh sponsor yang ditunjuk dcngan mendapat bayaran. Pengiklanan membutuhkan biaya yang cukup mahal, sehingga terkadang perusahaan mempertimbangkan biaya pengiklanan dengan keuntungan yang didapatkan.
2. Promosi Penjualan.
Promosi penjualan merupakan insentif jangka pendek untuk mendorong keinginan mencoba atau pembelian produk atau jasa. Kegiatan tersebut antara lain berupa demonstrasi, pertunjukan dan pameran. Promosi ini relatif lebih murah disbanding pengiklanan dan personal selling
3. Penjualan Perorangan.
Penjualan perorangan merupakan interaksi langsung antara satu atau lebih calon pembeli dengan tujuan melakukan penjualan.
4. Hubungan Masyarakat.
Hubungan masyarakat adalah berbagai program yang dirancang untuk mempromosikan dan/atau melindungi citra perusahaan atau produk individualnya.

Indikator yang mencirikan keaktifan berpromosi yang digunakan dalam penelitian ini berdasar teori tersebut dan diukur dengan intensitasnya, yaitu :
1. Penggunaan Bauran Promosi
2. Biaya yang dikeluarkan untuk berpromosi



Sumber:
Choirunnisa, (2012). Analisis Pola Klaster Dan Orientasi Pasar (Studi Kasus Sentra Industri Kerajinan Logam Desa Tumang Kecamatan Cepogo Kabupaten Boyolali). Skripsi S1, Program Sarjana Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro Tahun 2012

Related Posts

Comments


EmoticonEmoticon