Valuasi Ekonomi

Valuasi ekonomi merupakan salah satu upaya yang digunakan untuk memberikan nilai kuantitatif terhadap barang dan jasa yang dihasilkan oleh sumber daya alam (SDA) dan lingkungan baik atas nilai pasar (Market Value) maupun nilai non pasar (Non Market Value).


Valuasi ekonomi penggunaan sumber daya alam hingga saat ini telah berkembang pesat. Di dalam konteks ilmu ekonomi sumber daya dan lingkungan, perhitungan-perhitungan tentang biaya lingkungan sudah cukup banyak berkembang. Menurut Hufscmidt dalam Djijono, 2000 secara garis besar metode penilaian manfaat ekonomi (biaya lingkungan) suatu sumber daya alam dan lingkungan pada dasarnya dapat dibagi ke dalam dua kelompok besar, yaitu berdasarkan pendekatan yang berorientasi pasar dan pendekatan yang berorientasi survei.



1. Pendekatan Orientasi Pasar
a. Penilaian manfaat menggunakan harga pasar actual barang jasa :
i. Perubahan dalam nilai hasil produksi (change in productivity)
ii. Metode kehilangan penghasilan (loss or earning method)

b. Penilaian biaya dengan menggunakan harga pasar aktual terhadap masukan berupa perlindungan lingkungan:
i. Pengeluaran pencegahan (averted defensive expenditure methods)
ii. Biaya penggantian (replacement cost methods)
iii. Proyek bayangan (shadow project methods)
iv. Analisa keefektifan biaya

c. Penggunaan metode pasar pengganti (surrogate market based methods):
i. Barang yang dapat dipasarkan sebagai pengganti lingkungan
ii. Pendekatan nilai kepemilikan
iii. Pendekatan lain terhadap nilai tanah
iv. Biaya perjalanan (travel cost)
v. Pendekatan perbedaan upah (wage differential methods)
vi. Penerimaan kompensasi

2. Pendekatan Orietasi Survei
a. Pernyataan langsung terhadap kemauan membayar (willingness to pay)
b. Pernyataan langsung terhadap kemauan dibayar (willingness to accept)


Salah satu cara untuk menghitung nilai ekonomi adalah dengan menghitung Nilai Ekonomi Total (NET). Nilai ekonomi total adalah nilai-nilai yang terkandung dalam suatu sumber daya alam baik nilai guna maupun nilai fungsionalnya. Nilai Ekonomi Total (NET) dapat ditulis dalam persamaan matematik sebagai berikut:


TEV = DUV + IUV + OV) + (XV + VB)


Keterangan :
TEV : Total Economic Value (Nilai Ekonomi Total)
DUV : Direct Use Value (Nilai Manfaat Langsung)
IUV : Indirect Use Value (Nilai Manfaat Tidak Langsung)
OV : Option Value (Nilai Pilihan)
XV : Exsistence Value (Nilai Keberadaan)
VB : Beques Value (Nilai Warisan)


Total Economic Value (TEV) pada dasarnya sama dengan net benefit yang diperoleh dari sumber daya alam, namun di dalam konsep ini nilai yang dikonsumsi oleh seorang individu dapat dikategorikan ke dalam dua komponen utama yaitu use value dan non-use value (Susilowati, 2004).

Komponen utama, yaitu use value pada dasarnya diartikan sebagai nilai yang diperoleh seorang individu atas pemanfaatan langsung dari sumber daya alam dimana individu berhubungan langsung dengan sumber daya alam dan lingkungan. Use value secara lebih rinci diklasifikasikan kembali ke dalam direct use value dan indirect value. Direct use value merujuk pada kegunaan langsung dari konsumsi sumber daya seperti penangkapan ikan, pertanian. Sementara indirect use value merujuk pada nilai yang dirasakan secara tidak langsung kepada masyarakat terhadap barang dan jasa yang dihasilkan oleh sumber daya alam dan lingkungan. Termasuk di dalam kategori indirect use value ini misalnya fungsi pencegahan banjir dan nursery ground dari suatu ekosistem (misalnya mangrove).

Komponen kedua, non-use value adalah nilai yang diberikan kepada sumber daya alam atas keberadaannya meskipun tidak dikonsumsi secara langsung. Non-use value lebih bersifat sulit diukur (less tangible) karena lebih didasarkan pada preferensi terhadap lingkungan dari pada pemanfaatan langsung.

Secara detail kategori non-use value ini dibagi ke dalam sub-class yaitu existence value, Bequest value dan option value. Existence value pada dasarnya adalah penilaian yang diberikan dengan terpeliharanya sumber daya alam dan lingkungan. Bequest value diartikan sebagai nilai yang diberikan oleh generasi kini dengan menyediakan atau mewariskan (bequest) sumber daya untuk generasi mendatang (mereka yang belum lahir). Sementara option value lebih diartikan sebagai nilai pemeliharaan sumber daya sehingga pilihan untuk memanfaatkan untuk masa yang akan datang tersedia. Nilai ini merujuk pada nilai barang dan jasa dari sumber daya alam yang mungkin timbul sehubungan dengan ketidakpastian permintaan di masa yang akan datang.

Surplus konsumen merupakan perbedaan antara jumlah yang dibayarkan oleh pembeli untuk suatu produk dan kesediaan untuk membayar. Surplus konsumen timbul karena konsumen menerima lebih dari yang dibayarkan dan bonus ini berakar pada hukum utilitas marginal yang semakin menurun. Sebab munculnya surplus konsumen karena konsumen membayar untuk tiap unit berdasarkan nilai unit terakhir. Surplus konsumen mencerminkan manfaat yang diperoleh karena dapat membeli semua unit barang pada tingkat harga rendah yang sama (Samuelson dan Nordhaus, 1990). Pada pasar yang berfungsi dengan baik, harga pasar mencerminkan nilai marginal, seperti unit terakhir produk yang diperdagangkan merefleksikan nilai dari unit produk yang diperdagangkan (Pomeroy, 1992 dalam Djijono, 2002). Secara sederhana surplus konsumen dapat diukur sebagai bidang yang terletak diantara kurva permintaan dan garis harga (Samuelson dan Nordhaus, 1990).

Gambar 7 Surplus Konsumen

*) Total surplus Konsumen adalah bidang di bawah kurva permintaan dan di atas garis harga
Sumber: Djijono,2002

Keterangan :
OREM = Total utilitas/kemampuan membayar konsumen
ONEM = Biaya barang bagi konsumen
NRE = Total Nilai surplus konsumen

Konsumen mengkonsumsi sejumlah barang M, dengan kemauan membayar sebesar harga yang dicerminkan oleh manfaat marjinal pada tingkat konsumsi tersebut. Dengan melihat perbedaan dalam jumlah yang dikonsumsikan, kemauan seseorang membayar berdasarkan fungsi manfaat marjinal dapat ditentukan. Hasilnya adalah kurva permintaan individu untuk Q (Gambar 7.).

Kurva permintaan tersebut dikenal dengan nama kurva permintaan Marshal (Hufschmidt et al, dalam Djijono, 2002). Digunakannya kurva permintaan Marshal, karena kurva permintan tersebut dapat diestimasi langsung dan dapat mengukur kesejahteraan konsumen melalui surplus konsumen, sedangkan kurva permintaan Hicks mengukur kesejahteraan konsumen melalui kompensasi pendapatan (Turner, Pearce dan Bateman, dalam Djijono, 2002).



Sumber:
Fanita, (2012). Analisis Permintaan Obyek Wisata Pemandian Air Panas Kalianget, Kabupaten Wonosobo Dengan Pendekatan Travel Cost. Skripsi S1, Program Sarjana Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro Tahun 2012

Related Posts

Comments


EmoticonEmoticon