Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM)

August 29, 2020
Manajemen terdiri dari enam unsur (6M) yang meliputi man, money, materials, machines, method, dan market. 
Selanjutnya unsur man (manusia) ini berkembang menjadi suatu bidang ilmu manajemen yang disebut Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM) yang merupakan terjemahan dari man power management (Hasibuan, 2002:9). Manajemen sumber daya manusia merupakan suatu bidang manajemen yang khusus mempelajari hubungan dan peranan manusia dalam perusahaan.

Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM)

Manajemen sumber daya manusia sangat penting bagi perusahaan dalam usaha untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Semakin meningkatnya peran sumber daya manusia juga disebabkan oleh keyakinan banyak organisasi atau perusahaan akan peran sumber daya manusia yang strategis untuk keberhasilan kompetitif organisasi. Manajemen sumber daya manusia Menurut Hadari Nawawi (2001:42) adalah:

“Pengelolaan individu-individu yang bekerja dalam organisasi berupa hubungan antara pekerja dengan pekerja (employer-employee), terutama untuk menciptakan pemanfaatan individu-individu secara produktif sebagai usaha mencapai tujuan organisasi dalam rangka perwujudan kepuasan kebutuhan individu-individu tersebut”.

Menurut Henry Simamora (2004:4-5), “Manajemen sumber daya manusia adalah pendayagunaan, pengembangan, penilaian, pemberian balas jasa, dan pengelolaan individu anggota organisasi atau kelompok karyawan. Manajemen sumber daya manusia merupakan aktivitas-aktivitas yang dilaksanakan agar sumber daya manusia di dalam organisasi dapat digunakan secara efektif guna mencapai berbagai tujuan”, sedangkan menurut Mangkunegara (2004;02):

“Manajemen sumber daya manusia merupakan suatu perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan terhadap pengadaan, pengembangan, pemberian balas jasa, pengintegrasian, pemeliharaan, dan pemisahan tenaga kerja dalam rangka mencapai tujuan organisasi”.

Berdasarkan definisi-definisi tersebut, maka dapat dikatakan bahwa manajemen sumber daya manusia mempunyai beberapa cakupan atau ruang lingkup tertentu, diantaranya adalah pemberian balas jasa atau kompensasi. Ruang lingkup manajemen sumber daya manusia menurut Ranupandojo (2000:10-11) adalah sebagai berikut:

a. Pengadaan tenaga kerja, meliputi kegiatan penentuan kebutuhan tenaga kerja (baik mengenai mutu maupun jumlahnya), mencari sumber-sumber tenaga kerja secara efektif dan efisien, mengadakan seleksi terhadap para pelamar, menempatkan tenaga kerja pada posisi yang sesuai, dan memberikan pendidikan serta latihan yang diperlukan untuk pelaksanaan tugas bagi tenaga kerja baru.

b. Pengembangan tenaga kerja, meliputi kegiatan pendidikan dan latihan bagi para pekerja agar mereka dapat mengikuti perubahan-perubahan yang terjadi dalam organisasi. Tujuan dari pengembangan tenaga kerja ini adalah peningkatan mutu/keterampilan dan pengetahuan pekerja agar selalu mampu mengikuti perkembangan yang ada dalam organisasi.

c. Pemberian kompensasi meliputi kegiatan pemberian balas jasa kepada karyawan. Kegiatan di sini meliputi penentuan sistem kompensasi yang mampu mendorong prestasi kerja karyawan, dan juga menentukan besarnya kompensasi yang akan diterima oleh masing-masing pekerja secara adil.

d. Integrasi merupakan kegiatan untuk menyelaraskan tujuan organisasi dengan tujuan individu pekerja. Apabila tujuan-tujuan ini sudah sinkron, maka akan tergalang kekompakan dalam irama kerja organisasi dengan irama kerja para individu karyawan, sehingga akan menghasilkan tingkat produktivitas yang tinggi dalam pencapaian tujuan.

e. Pemeliharaan tenaga kerja mencakup pelaksanaan program-program ekonomis maupun non-ekonomis, yang diharapkan dapat memberikan ketentraman kerja bagi pekerja, sehingga mereka dapat bekerja dengan tenang dan penuh konsentrasi guna menghasilkan prestasi kerja yang diharapkan.

Berdasarkan penjelasan tersebut, dapat diketahui bahwa pemberian kompensasi merupakan hal yang sangat penting dalam manajemen sumber daya manusia. Pemberian kompensasi merupakan salah satu dari sekian banyak ruang lingkup manajemen sumber daya manusia yang memerlukan pengelolaan secara cermat agar dalam pelaksanaannya pemberian kompensasi ini dapat diterapkan dengan baik dan tidak menjadi masalah bagi departemen sumber daya manusia.


Sumber:
Sumber:
Hasibuan, S. P. Malayu. 1999. Organisasi dan Motivasi. Jakarta : Bumi Aksara
Hasibuan, S. P. Malayu. 2002. Organisasi dan Motivasi. Jakarta : Bumi Aksara
Mangkunegara. Anwar Prabu. 2004. Manajemen Sumber Daya Manusia Perusahaan. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Nawawi, Hadari. 1997. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : Ghalia Indonesia
Nawawi, Hadari. 2001. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : Ghalia Indonesia
Ranupandojo, Heidjrachman. 2000. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : Universitas Terbuka
Ranupandojo, Heidjrachman. 2002. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : Universitas Terbuka
Simamora, Henry. 2004. Manajemen Sumber Daya Manusia Edisi III. Jakarta : STIE YKPN

Related Posts

Comments


EmoticonEmoticon